Langsung ke konten utama

Saving Money With Dolce Gusto Piccolo Manual

Ada beberapa hal yang saya syukuri ketika bisa bekerja di pusat kota Jakarta. Saya bisa berkenalan dengan teman – teman baru, bisa mengerjakan pekerjaan baru dan tentu saja bisa merasakan gaji yang baru (ini sih yang paling enak ^^). Dari pekerjaan baru ini, ada rutinitas baru pula yang saya hadapi, yaitu mesti berangkat pagi – pagi buta, karena saya harus berebut untuk mendapatkan tempat duduk di kereta. (Tempat tinggal saya di Bogor, sedangkan kantor saya di Medan Merdeka Barat)

Jujur aja, saya itu orangnya ngantukan. Makanya, saya berusaha banget dapet tempat duduk agar bisa menambah jam tidur saya. Syukur – syukur kalau dapet duduk, jadinya saya bisa tidur.Tapi kalau ngga dapet duduk di kereta, mau ngga mau mata saya mesti melek hingga di stasiun yang saya tuju. 

Dan biasanya setelah sampai di stasiun, saya bawaannya jadi mengantuk dan lemas. Biasanya, kalau mengantuk dan lemas begini saya dopping dengan meminum kopi, dan untungnya sih, disana ada banyak kedai kopi. Jadi setiap habis turun dari kereta, saya selalu mampir ke kedai kopi tersebut untuk meminum kopi sambil melepas lelah karena harus berdiri di kereta.




Tanpa sadar hal ini menjadi kebiasaan buat saya (saking terbiasa, saya punya beberapa macam kartu anggota kedai kopi dan baristanya hapal dengan saya xD). Hingga satu hari, saya tersadar ketika mendekati akhir bulan, di dompet saya yang tersisa hanya bon pembayaran kedai kopi dan beberapa lembar uang bergambar Kapten Pattimura T_T.

Saya shock! Karena setelah saya hitung – hitung, kebiasaan ngopi saya di kedai kopi ini bisa menghabiskan seperempat gaji saya bahkan lebih! Padahal mungkin dengan seperempat gaji saya tersebut saya bisa menabung untuk masa depan saya, misalkan untuk biaya pesta pernikahan saya nanti (eaaa xD). 

Tapi, untuk menghentikan kebiasaan saya meminum kopi juga sulit, karena keadaan saya yang mudah mengantuk. Saya pun pernah mencoba mengakali dengan meminum kopi sachetan, namun tidak berpengaruh banyak untuk saya, karena tetap saja saya mengantuk.


Nescafe Dolce Gusto Piccolo Manual

Disaat galau akan meneruskan kebiasaan minum kopi di kedai kopi atau tidak, tiba – tiba di kantor saya bertambah personel baru. Personel baru ini, menempati sudut ruangan kantor bersebelahan dengan dispenser. Ngga kok, personel ini bukan orang tapi coffee maker. Keseluruhan warna dari mesin ini didominasi warna favorit saya, yaitu hitam dan abu – abu, what a cool machine!




“Ibu Bos beliin ini biar kita – kita semangat kerja, dan ga cari – cari alasan keluar buat ngopi.” Ujar Mba Winda ketika saya menanyakan asal muasal mesin kopi ini. “Cara pakainya bagaimana mba?” Tanya saya kepada Mba Winda.

Mba Winda pun menjelaskan cara – cara memakai mesin kopi ini, ternyata mudah banget! Pertama – pertama setelah mesin disambungkan dengan listrik, masukan air minum ke dalam wadah air. Kedua hidup kan tombol on/off, tunggu hingga lampu di tombol on/off berpindah warna dari merah ke hijau. Ketiga, buka kunci tempat kapsul kemudian masukkan kapsul kopi ke tempat kapsul. Keempat, tekan tuas air panas/dingin yang ada di mesin untuk menghasilkan kopi panas atau dingin.




“Masya Allah, gampang banget Mba!” seru saya takjub. “Iya, gampang banget, aku juga tadi udah nyobain beberapa macam rasa kopi pakai kapsul – kapsul ini” Ujar Mba WInda menjelaskan. Saya mengambil wadah kecil yang ditutupi plastik berbagai macam warna. Di plastik tersebut tertera tulisan seperti Café au lait, Chococino, Cappuccino, Espresso,  Moccachino, Caffe Crema Grande, dan lain - lain.

“Tapi kok manual mba mesinnya?” Tanya saya pada Mba Winda. “Iya, sengaja pilih yang manual. Biar bisa kreasiin kopinya.” “Kalau kamu pengen kreasiin kopinya, kamu bisa download dulu Dolce Gusto Timer di Android atau Ios kamu. ” Mba Winda menjelaskan sambil menunjukkan HPnya.






“Mba mesin ini harganya berapa?” Tanya saya lagi pada Mba Winda. “Ciee.. pengen punya juga ya, coba aja kamu cari di Lazada.” Ujar Mba Winda. “Oia, nama mesinnya Piccolo” tambah Mba Winda lagi.

“Sip Mba!” ujar saya sambil mengacungkan jempol. Saya pun segera membuka web http://www.lazada.co.id/nescafe-dolce-gusto/ yang diberikan oleh Mba Winda. Ternyata banyak banget promo yang ditawarkan, seperti cicilan Piccolo yang harganya lebih murah daripada satu kue yang lagi ngehits dibilangan Jakarta Selatan, keren bangetkan!




Akhirnya setelah konsultasi sana sini dan hitung – hitungan, saya memutuskan untuk segera membeli Nescafe Dolce Gusto Piccolo. Kenapa sih, saya harus membeli Nescafe Dolce Gusto Piccolo ini?

Pertama, Lebih Hemat. Setelah saya bandingkan, 1 kopi di kedai kopi sekitar 20-50 ribu rupiah. Belum lagi ditambah ongkos kendaraan untuk menuju kedai kopi plus teman makan dan cemilannya, jadi makin mahal aja kopinya. Sedangkan kalau saya bikin kopi menggunakan Piccolo, saya hanya mengeluarkan uang sekitar 7 ribu rupiah untuk satu kapsul. Jadi bisa saving uang sekitar 35 ribu untuk satu kopi (Mama! Anakmu ini akhirnya bisa pesta nikahan Ma :’D)

Kedua, Ngga perlu macet – macetan dan antri. Kadang, untuk menuju satu kedai kopi aja saya harus kena macet berjam – jam udah gitu, sampai di kedai kopi pun saya harus antri dan mencari tempat duduk yang kosong, bikin males banget. Kalau pakai Piccolo, saya bisa bikin kopi sambil beristirahat setelah rutinitas bekerja.

Ketiga, Bisa mengkreasikan kopi, sesuai yang diinginkan. Kalau udah jago mengkreasikan berbagai macam rasa kopi, bisa banget jadi ladang usaha dan pemasukan tambahan kamu.

Sebenarnya masih banyak banget manfaatnya kalau punya Piccolo ini, tapi semua manfaat  itu bakalan didapat kalau punya Nescafe Dolce Gusto Piccolo. Jadi, jangan tunggu menyesal kayak saya dulu ya baru punya Piccolo. Salam ^^








Komentar

  1. Wah.. enak ya jadi save uang dan bisa untuk yang lain

    BalasHapus
  2. Ngopi di kafe kekinian mulu emang keren sih tapi bikin kantong jebol. Untung sekarang udah ada NDG Piccolo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya mba, dompet saya ga jebol lagi ^^

      Hapus
  3. Pokoknya praktis dan ekonomis ya Yul pake si NDG Piccolo ini bisa pilih jenis kopi, teh, atau susu kesukaan juga :-)

    BalasHapus
  4. Piccolo ini sudah asyik dan praktis, eeh bisa lebih hemat juga ya Mba ternyata, bungkus juga akh Piccolo ini :)

    BalasHapus
  5. Jadi hemat banyak bgt ya mbak klo punya NDG ini.
    Aku suka deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget! Nanti kalau saya pesta nikahan dateng ya mba 😂 #eh

      Hapus
  6. Ternyata, Gampang yah mba cara menggunakannya Dolce Gusto...bisa tiap hari ini minum kopi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya jadi minum kopi ala cafe tiap hari ^^ tapi yang bikin senengnya, dompet saya ga jebol mas.

      Hapus
  7. Dari kemarin punya niatan itung2an berapa biaya ngopi pake mesin ini dibanding ngafe, ternyata kamu udah ngitung, kece! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus hitung-hitungan sekarang mba, biar bisa menatap masa depan yang lebih cerah xD

      Hapus
  8. Mesin kopinya ini emang cool bgt ya mbak, kantong ku gak akan jebol nih buat nikmatin kopi ala kafe ini, gak perlu ke kafe lagi.

    BalasHapus
  9. Mesin kopi paling keren dan sangat bersahabat bisa dibawa kemana aja dan bisa digunakan kapan aja, soalnya mungil dan tidak ribet kalau mau di bawa kemanapun, tentunya untuk menyajikan kopi yang mantap tak perlu ribet cukup klik and touch kopi tersaji dengan kenikmatan dan aroma kopi ala cafe. Jadiii bisa ngopi cantik ala anak muda Hitz masa kini.

    BalasHapus
  10. wah...jajan bisa di atur dong sekarang.

    BalasHapus
  11. Jadi sekarang sejak punya mesin kopi NDG jadi lebih hemat ya Mbaa... :D

    BalasHapus
  12. Keren ya ngopi bisa pakai aplikasi. Kayaknya belum pernah ada ya

    BalasHapus
  13. Wah sama Mbak, kalo minum kopi sachet buat saya "gak nendang" sama sekali. Habis minum satu sachet, kalo ngantuk ya bablas tidur, untungnya kopinya NDG Piccolo Manual ini rasanya oke berat. Jadi efeknya kerasa deh. :D Hemat lagi. XD

    BalasHapus
  14. praktis dan hasilnya memuaskan ya, serasa barista

    BalasHapus
  15. Kalau yang suka ngopi jadi bisa hemat ya punya Nescafe Dolce Gusto.

    BalasHapus
  16. jadi lebih hemat ya mbaak.. nongkrong diluar buat ngopi doang jadi berkurang hehe

    BalasHapus
  17. Wow mantab, apalagi review dari yang sudah punya banyak kartu nama tempat ngopi dan baristanya hehe.. pasti deh, bukan sekedar review!

    BalasHapus
  18. Iyaaa SETUJU BANGET emang lebih hemat ngopi with Nescafe Dolce Gusto yaaahhh. Rasa cappuccinonya aja pun mirip bangeeeettt :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Bagi teman - teman yang selesai membaca, terima kasih untuk komentarnya. Author, amat menghargai saran dan kritik setelah membaca blog ini. Salam ^^

Pos populer dari blog ini

Pilih Uber atau GrabCar?

Hayo.. pasti bingung mau pilih Uber atau GrabCar, keduanya merupakan aplikasi yang memudahkan pelanggan dalam sarana transportasi, dan sekaligus paling banyak digunakan karena kemudahannya serta harga yang tidak menguras kantong. Tapi sebagai konsumen ga ada salahnya kalau kita memilih yang terbaik dan nyaman. Sebelumnya saya suka sekali menggunakan aplikasi GrabCar, tapi sejak Uber bisa digunakan dengan pembayaran cash, saya jadi tertarik untuk mencobanya.




Jadi kali ini saya ingin membahas kedua aplikasi ini dari segi konsumen, dan tulisan ini bukan iklan ya, murni user experience aja ^^.

1. Promo
Baik Uber maupun GrabCar, keduanya mengeluarkan promo gratis dengan membagikan kode unik untuk menarik pengguna baru menggunakan aplikasi ini. GrabCar memiliki promo gratis berupa saldo dimulai dari Rp.30000. Sedangkan untuk Uber, promo yang didapat dimulai dari Rp.75000. Mungkin karena rejeki anak sholeha, minggu lalu saat saya memasukan kode promo Uber yang dibagikan oleh teman, saya mend…

5 Drama Jepang paling berkesan di Indonesia

Drama jepang atau yang dikenal dengan dorama, mempunyai sejarah panjang di Indonesia. Masuk ke Indonesia pada awal 80 dan awal tahun 90 yang disiarkan oleh TV Nasional,  dorama sukses merebut hati para pecinta drama di Indonesia. Alur dan akhir cerita yang ngga biasa, akting para aktris dan aktor, pakaian, lagu pengisi drama hingga ketampanan serta kecantikan para pemainnya mampu merebut hati para penikmat drama di Indonesia yang menjadi idola saat itu.

Ga usah lama-lama narasinya ^^ ini 5 Drama Jepang paling berkesan di Indonesia versi saya
1. Tokyo Love Story                 Bercerita tentang seorang pemuda pemalu bernama Kanji Nagao (Yuji Oda) yang berkerja di Tokyo. Di tempat kerjanya, ia bertemu dengan Rika Akana (Honami Suzuki) yang ceria dan energik. Pertemuannya dengan Rika, selain mengubah hidup Kanji, juga menjadikan Kanji menjadi lebih berani dalam memilih jalan hidupnya.

2. Long Vacation                 Dorama ini ceritanya unik banget menurut saya, soalnya bercerita ten…

IKJ DAY 2016 : Dua Hari Menjadi Mahasiswa IKJ

Beberapa waktu yang lalu, tepatnya tanggal 22-23 Maret saya mengikuti workshop yang diadakan oleh IKJ. Workshop kali ini diadakan dalam rangka “Open House” IKJ yang sudah berlangsung dari tahun 2014 kali ini “Open House” dinamakan IKJ Day. Tiap-tiap fakultas seperti, Fakultas Seni Pertunjukkan, Fakultas Film dan Televisi (FFTV) dan Fakultas Seni Rupa (FSR), serempak melakukan kegiatan IKJ Day yang diadakan pada tanggal 22-23 Maret 2016.


Saya dan teman-teman blogger sebagai peserta dari Blogger Crony mengikuti workshop IKJ dari Fakultas Seni Rupa. Ada 12 workshop yang diadakan oleh Fakultas Seni Rupa IKJ yaitu

1.Workshop Tekstil (Tie Dye) dengan instruktur Siti Indriani CH, S.Sn
2.Workshop Keramik (membuat cangkir gelas) dengan instruktur Tri Wahyuni H, S.Sn
3.Workshop Desain Asesoris (Recycle Asesoris) dengan instruktur Erlien Yudianti
4.Workshop Food Fotografi (teknik memotret makanan dengan HP) dengan instruktur Rangga Samiaji
5.Workshop Cukil Kayu dengan instuktur Deny Rusanto
6.Worksho…

Cerita Dibalik Bom Bali Tahun 2002 & 2005

Meski sudah berlalu cukup lama, kita semua pasti masih ingat kisah sedih yang terjadi di Kuta dan Jimbaran  Bali.  Pengeboman di Bali tahun 2005 yang terjadi pada 1 Oktober  itu terjadi sebanyak tiga kali pengeboman. Satu di Kuta dan dua di Jimbaran, peristiwa ini menelan korban tewas sebanyak 23 orang dan luka-luka sebanyak 196 orang. Sebenarnya tahun 2002 serangan bom serupa pernah juga terjadi di Bali dan  menewaskan 202 orang yang memakan korban baik warga lokal maupun asing.



Kejadian ini tidak hanya menjadi musibah dan duka masyarakat Bali tapi juga musibah dan duka Indonesia serta negara asing yang warganya ikut menjadi korban. Untuk mengingat peristiwa sedih itu maka didirikan monumen atau tugu peringatan bom Bali di Legian-Kuta. Kebetulan Tugu ini tidak jauh jaraknya dari Harper Kuta, hotel berbintang empat yang  berada di jalan Legian 73 – Kuta, sekitar 0.12 km, yang bisa ditempuh dengan berjalan kaki. Selain itu Harper Kuta juga tidak jauh dari Bandara Ngurah Rai Int'l, y…

Blogger Mengenal JKN Part 2

Kalau minggu lalu saya udah posting tentang Apa Itu JKN? (Jaminan Kesehatan Nasional) di Blogger Mengenal JKN Part 1. Sekarang saya mau cerita tentang pembuatan JKN di BPJS kesehatan dan Fasilitas Kesehatan disingkat Faskes yang bisa menerima kartu JKN.

Setelah semalam saya dan teman-teman blogger mencharge ilmu dari Ira Koesno tentang Public Speaking, paginya kami bersiap-siap untuk segera kunjungan ke kantor BPJS Kesehatan setempat. Kami terbagi menjadi 2 grup dan saya masuk ke grup 2.